KPU Siapkan Modul Pelatihan Bagi KPPS Pemilu 2024

Jakarta, Mediapromoter.id – Pemilu tersisa 48 hari lagi, menuju 14 Februari 2024 proses rekrutmen Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS) pun tengah berlangsung di masyarakat. Animo publik untuk terlibat sebagai penyelenggara ad hoc harus diimbangi dengan bekal kapasitas yang baik, melayani pemilih menggunakan hak suaranya di Tempat Pemungutan Suara (TPS).

Memastikan hal itu terwujud, Komisi Pemilihan Umum (KPU) pun menyiapkan modul pelatihan bagi KPPS Pemilu 2024. Modul yang nantinya akan diberikan kepada KPPS, tengah disusun oleh KPU bersama perwakilan akademisi serta pegiat pemilu di Tanah Air.

Membuka sekaligus memberikan pengarahan kegiatan Rapat Pembahasan Modul Pelatihan Bagi Kelompok Penyelenggara Pemungutan Suara (KPPS), di Jakarta, Rabu (27/12/2023), Anggota KPU Parsadaan Harahap menekankan rapat ini penting sebagai bagian dari penyiapan penyelenggara pemilu ad hoc KPPS. Sebagai ujung tombak penyelenggaraan pemilu, perlu ada pemahaman, komitmen yang sama, dan standar baku kerja-kerja KPPS di hari H pemilu. “Saya kira ini kerja-kerja besar untuk mendesain bagaimana 5,4 juta itu (jumlah KPPS se-Indonesia) pada hari H nanti berjalan dengan baik, berfungsi dengan baik, mereka punya komitmen, skill kemampuan untuk menjadi penyelenggara pemilu yang tentunya akan sangat menentukan kualitas demokrasi NKRI,” ujar Parsa.

Parsa menambahkan dengan kapasitas yang baik, tentunya KPPS juga akan memberikan pelayanan yang baik bagi pemilih di TPS. Yang akan berkorelasi pada tingkat partisipasi masyarakat di pemilu. “Jangan sampai sudah berbondong-bondong datang tapi asa bersama tidak tercapai,” tambah Parsa.

Hadir mewakili Setjen KPU, Deputi Bidang Dukungan Teknis Eberta Kawima, mengaku memiliki kepentingan untuk hadir pada rapat ini mengingat kerja KPPS banyak berkaitan dengan teknis kepemiluan. Terutama teknis pemungutan dan penghitungan suara. Oleh karena itu dia menekankan agar modul nantinya juga dapat menjadi pemandu selain petunjuk teknis (juknis) yang juga tengah disiapkan oleh KPU. “Saya yakin bapak/ibu (peserta rapat) juga mempunyai pengalaman dalam menyusun dan membentuk modul KPPS,” kata Wima.

Sebelumnya Kepala Pusat Pelatihan dan Penelitian dan Pengembangan Wahyu Yudi Wijayanti dalam laporannya menyebut tujuan dari kegiatan rapat ini adalah untuk menyiapkan modul yang nantinya akan dapat menyamakan pemahaman KPPS dalam bertugas.

Turut hadir dalam pembukaan rapat tersebut, Kepala Biro AHPS Andi Krisna dan Inspektur Wilayah III Mars Ansori Wijaya. Anggota KPU di 9 Provinsi pengampu Divisi SDM, serta narasumber dari perwakilan kampus serta pegiat pemilu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *